Pengalaman Asik Terbang Bareng Thai Smile Airways

Thursday, January 19, 2017 Jasmi Bakri 8 Comments



Assalamu'alaikum.. Halo.. 

Jumpa lagi bareng saya yang kali ini mau ngedongeng tentang pengalaman saya terbang dengan maskapai penerbangan Thailand, Thai Smile Airways.

Ini kali pertama saya terbang pakai maskapai lain selain AirAsia dan kakak beradik Malindo dan Lion Air.

Dulu waktu kuliah di Bandung, sering naik Lion Air pas mudik ke Aceh. Eh pernah ding beberapa kali naik Sriwijaya Air jurusan Jakarta-Banda Aceh (emang angkot ^^).

Tapi lately katanya udah gak ada lagi penerbangan Sriwijaya Air yang ke Aceh.
Paling sering naik AirAsia sih kalau jalan-jalan. Soalnya murah banget kan harganya. Terjangkau lah buat saya yang kantongnya sering tipis (tapi di tebel-tebelin kalo urusan traveling).

Malindo Air yang notabene kakak nya Lion Air juga pernah beberapa kali saya naik dari Bandung ke Kuala Lumpur, and vice versa.

Nah, kali ini coba naik Thai Smile Airways. Thai Smile ini masih satu kompeni a.k.a PT sama Thai Airways. Kembar siam mereka ini. Kenapa begitu? Karena saya kan beli tiket di website Thai Airways, lha naik pesawatnya Thai Smile. Makanya saya simpulkan mereka itu kembar siam. Hihihi




Awalnya saya pikir ini pesawat gede banget, soalnya saya dapat no seat 55K. Saya jadi bertanya-tanya gimana penampakan interior pesawat ini. Jangan-jangan ada 9 seat per baris. Wow, saya excited sekali dengan imajinasi saya. Saya tunggu gate dibuka dengan sabar. Flight nya delay 15 menit karna banyak penerbangan hari ini di International Airport Hat Yai Thailand.


Pas gate nya dibuka, saya buru-buru ngantri masuk biar bisa foto-foto dulu.

Dipintu masuk saya disapa pramugari yang ramah sekali (lha harus, kalau pramugarinya jutek ntar disangka lagi PMS. Hehe). Mereka berseragam oranye a.k.a jingga. Seatnya lumayan luas dengan warna ungu mendominasi interior nya.


Mata saya langsung jatuh cinta sama maskapai ini (at least sama interiornya). Entah kenapa saya lagi demam warna ungu. Kalau beli apa-apa juga ungu. Padahal warna favorit saya kan biru. Hahaha.. Kayak ngidam aja!!

Saya pun sibuk mencari seat saya. 55K ternyata seat baris ke 5 paling belakang dari total seat 59 baris. Dan seatnya dimulai dari no 30 sekian. Hahaha..

Udah gitu arrangement seat nya juga unik: ABC - IJK. Biasanya kan ABC - DEF gitu. Jadilah saya dapat seat yang dekat dengan jendela. Lucky me, setiap kali naik pesawat pasti dapat seat yang dekat dengan jendela.



Penumpang pesawatnya gak penuh. Masih banyak seat yang kosong. Tapi harganya duileeee.. Muahil jugak. 'Kan mubazir seat nya.. Mbok ya, dijual murah aja gitu tiketnya napa??' Kata saya dalam hati.

Saya nya kan di bandarin sama kampus. Jadi gak kepikiran soal biaya murah ato mahal. Hahaha.. Yang penting ayo kita khemon.

Saya pun duduk manis dan fasten my seat belt. Baca majalah maskapainya, liat-liat katalog produk yang dijual. Liat-liat doang lho ya.. Gak ada niat beli sama sekali. Hihi..

Tiba lah waktunya take off. Wah, excited sekali. Seolah-olah ini baru pertama kali naik pesawat. Saya rekam pemandangan saat take off nya. Padahal kan semua alat elektronik harus dimatikan dalam pesawat ya. Jangan ditiru ya teman-teman..

Nah, Thai Smile juga menyediakan snack lho. Kemasannya rapi. Kayak gift kondangan gitu. Udah gitu penumpang juga dikasih minuman. Tinggal pilih, mau minuman bersoda, orange juice, teh atau kopi. Saya pilih orange juice aja (yang akhirnya berhasil bikin saya mules selama terbang ^^).





Sambil nunggu landing, saya pun nulis tulisan ini. Dicicil. Nanti saya sambung lagi pas udah nyampe.

Nyampe mana?? Emang Jasmi mau kemana??

Cieeee.. Penasaran ya??!

Saya mau ke Bangkok.

Terbang dari mana?

Dari tadi. Haha.. Dari Hat Yai International Airport.

Oooo gitu? Emang mau ngapain ke Bangkok?

Iiiiiihhh mau tau banget ya??
Saya ikut Thailand TESOL International Conference di Ambassador Hotel Bangkok tanggal 20 - 21 Januari 2017.

Makanya saya semangat banget. Walau full paper nya belum beres. Malah asik nulis disini. ^^
Nanti saya ceritain pengalaman saya ikut conference itu ya. Sambil bagi-bagi ilmu juga.

Oh ya, satu lagi. Thai Smile landing nya di Suvarnabhumi International Airport dengan kode bandara BKK. Airport nya bagus banget. Gedeeeeee!!! Ibaratnya, Suvarnabhumi ini kayak bandara Soekarno Hatta nya Indonesia atau kayak KLIA di Kuala Lumpur.
Image nya saya comot dari http://www.orientalescape.com/thailand/sightseeing/bangkok/transit.html


Ada satu lagi bandara di Bangkok, namanya Don Mueang International Airport dengan kode bandara DMK. Ini kayak bandara Halim Perdanakusuma nya Indonesia (mungkin). Kenapa mungkin? Karena saya belum pernah ke Halim. Hahaha..

Ke Don Mueang Airport juga belum pernah. Nanti InsyaAllah saya balik ke Hat Yai via DMK. Naik Thai Lion Air.  So, I can experience two airports in a row dalam perjalanan tugas ini.

Lanjut lagi ceritanya, saya pun akhirnya landing. Wah, bandaranya bener-bener luas banget. Saya ikuti aja sign board menuju tempat claim bagasi. Tadaaaa... Ini dia tempat calim baggage nya!!



Udah gitu, karena udah masuk waktu solat Dhuhur, saya pun naik 1 lantai cari Muslim Prayer Room. Suraunya ada di lantai 2FL atau lantai 3. Ikuti aja sign board nya. Dari tempat claim bagasi, keluar dulu ikut tanda exit. Udah gitu belok kiri, luruuuuuuuusssss aja sampe dapat sign board Muslim Prayer Room naik 1 lantai. Cari eskalator naik (jangan yang turun. Haha).





Ikuti lagi sign board nya hingga kamu sampai di surau, bukan di planet Mars..

Setelah solat Dhuhur yang dijamak dengan Ashar, saya pun merampungkan tulisan ini. Padahal paper yang masih rumpang pun menanti. Hmmmm, boro-boro powerpoint presentasinya. Kudu siap sebelum sampai hotel nih.

Saya akan selesaikan paper nya di bandara. Kenapa gitu? Karna saya lagi nunggu Didi, travelmate saya datang dengan penerbangan yang lain lagi.

Lha, kok doi ikutan juga? Doi ikut untuk survey harga jalan-jalan ala backpacker ke Bangkok. Untuk keperluan promo paket Addict Travel & Tours yang ownernya adalah kami berdua.. Eeeeccciiiieeee...
Dipikir-pikir, doi kayak perjalanan bisnis juga ya.. Untuk keperluan perusahaan. ^^

Setelah solat jadilah saya keliling-keliling bandara dulu untuk membantah teori 'menunggu itu membosankan'. Kemudian saya teringat saya harus ke kaunter Thai Airways untuk print out receipt, tax invoice, dan payment details untuk keperluan laporan ke kampus.

Biasalah.. Prosedur administrasi memang gitu. Ikut aja lah gimana baiknya.

Puas nyari-nyari kaunternya sampai nyasar di lantai 6. Malah nemu kaunter maskapai keceh2 kayak Qatar Airways. Saya pun nanya-nanya ke petugas. Akhirnya sampailah saya ditempat tujuan yang saya mau. Kanternya rame banget sampe saya pun gak dapat tempat duduk. Malah banyak juga yang pada berdiri. Lucky me lagi, no antriannya gak panjang. Nunggunya sekitar 10 menit doang. Tapi lumayan gempor juga kaki. hahaha.




Setelah dapat semua dokumen, saya pun mencari plug charger hp. Lowbat. Sambil ngecas, saya pun lanjut nulis lagi. Paper??? I have no idea kapan saya selesaikan. 

Ya udah, gitu aja dulu cerita seru saya terbang bareng Thai Smile Airways. Saya jatuh cinta sama penerbangan ini. Mudah-mudahan ada rezeki lagi, bisa terbang bareng lagi, ke destinasi lain.

Thanks for dropping by..

Tinggalin komentar ya biar gaul.. ^^

8 comments:

  1. Asik juga yah kalau naik Thai Smile Airways.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo main ke Thailand.. nanti aku guide.. hehe

      Delete
  2. Pengalaman yang luar biasa. Saya suka baca catatan orang yang tinggal di luar buat inspirasi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mbak.. Nanti kalau main ke Thailand, kabar-kabari ya.. ^^

      Delete
  3. Teh Jasmii??
    Hahaha aku baru ngeuh pas baca komennya hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lha kok kamu terdampar di blog aku sih way??

      Delete
  4. Kmren lagi ngecek pesawat ke Thai, eh muncul blog teteh hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. jumpanya malah di blog kita ya.. Mau ke thailand lagi ya way? kapan kapan?

      Delete