Mom, I'm All Grown Up Now

Thursday, March 16, 2017 Jasmi Bakri 18 Comments


Kesehatan saya masih belum membaik walau sudah agak mendingan. Sakit kayak gini emang gampang banget dibawa #baver. Jadi gampang sedih. Pengen disayang-sayang. Pengen diurusin. Pengen dimanjain. hahahaha.. Dasar saya kayak perempuan gak matang ya. Udah tuwir masih aja merengek-rengek kayak anak kecil. :P
Walaupun kurang sehat, saya tetap ke kantor. Udah kayak puisi jaman saya SD dulu. lol

Di kantor, biar gak sepi, seperti biasa saya pasang playlist di Youtube. Kali ini entah kenapa pengen dengar lagu-lagu Maher Zain album Forgive Me tahun 2012. Satu-satu antrian lagu diputar otomatis oleh bang Youtube.

I love You So adalah lagu yang saya putar pertama kali. Di ikuti lagu Mawlaya dan My Little Girl. Yah, saya memang hafal liriknya. Saya pun ikut nyanyi bareng Maher Zain walau suara saya memang kayak suara bambu dibelah. Kreek.. Kreek.. Kreek..

Singkat cerita, tibalah giliran lagu favorit saya, Number One For Me. Lagu ini romantis sekali. Menceritakan dimana seorang anak yang sayang banget sama ibunya dan coba membahagiakan ibunya setiap hari, itulah bagian yang paling romantis nya. Di lirik-lirik awal lagu ini menceritakan nakalnya seorang anak yang setiap hari mbikin ibunya nangis karena dia nakal banget. hihihi

I was a foolish little child
Crazy thing I used to do
And all the pain I put you through

Tetiba saya pun jadi #baver. Sensitif banget. Dan saya N.A.N.G.I.S. Gimana gak, saya memang rindu sekali dengan mama saya. Apalagi kalau sakit gini kan mesti pada rindu sama mama kan ya? Saya juga gitu.
Mak, andai mamak ada disini sekarang...
Saya dengan mama saya bukan saja terpisah jarak dan waktu, tapi terpisah antara dua dunia. Jadi kami hanya berkomunikasi lewat doa. Andai mama saya ada disini sekarang, saya pasti akan nyanyiin lagu ini untuk beliau.

Mom, I'm all grown up now.
It's a brand new day
I'd like to put a smile in your face every day
Mom, I'm all grown up now
And it's not too late
I'd like to put a smile in your face every day


Mak, terimakasih sudah melahirkan saya walau tidak sempat membesarkan saya. 8 tahun saja bisa bersama-sama cukup membuat mamak kelelahan mengurus saya. Saya yang nakal, keras kepala, sakit-sakitan, dan pengen diturutin semua maunya, pasti membuat mamak tertekan. Saya ingat wajah mamak yang khawatir sekali saat dagu saya harus dijahit karena jatuh dari mobil. 

Mamak bilang itu kelalaian mamak karena membiarkan saya duduk di jok belakang sendirian dan lupa mengunci pintu mobil. Saya yang tidak tau apa-apa nakal membuka pintu saat mobil sedang berbelok dibundaran. Saya terpelanting keluar. Dagu saya berdarah dan harus dijahit, saya tau mamak gak henti-henti menyalahkan diri sendiri saat itu. Bukan mak, itu bukan salah mamak, itu salah saya yang gak bisa diem. 

Mak, saya sudah besar sekarang. Sudah tua juga. Saat mamak seumur saya sekarang mungkin mamak sudah punya 3 anak saat itu, Kak Laila, Bang Taufik, dan Bang Irmanda. Kak Sulfia dan saya belum lahir sepertinya.

Baca: Sigli, Surga yang Dirindukan

Mak, andai waktu dapat di rewind, saya gak akan pergi jauh-jauh merantau seperti sekarang. Saya mau ada dengan mamak terus setiap hari, selamanya. You know, how much I love you kan mak? 

Mak, maaf anakmu ini jarang mendoakan. Jarang mengirim surat cinta untukmu disana. Anak macam apa saya? Semoga mamak diberikan tempat yang layak disisiNya. Sampai ketemu disurga, mak. Mari kita berkumpul kembali. 


18 comments:

  1. Syafakillah Jasmi. Be strong ya.

    Doakan semoga mak Jasmi di tempatkan bersama orang-orang yang beriman. InsyaAllah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aa,iin allahumma aamiin.. Tq ana.. :)

      Delete
  2. Mba Jasmi, semangat terus ya. aku juga terpisah alam sama papa. kadang suka lupa kirim doa kalau sibuk atau bete (anak macam apa saya ini) Kita berjuang agar mereka bisa senyum lihat anaknya yang belajar menjadi dewasa yg tangguh ya, mba :)

    suika-lovers.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Annafi.. Kita sama2 mendoakan almarhum dan almarhumah ya..

      Delete
  3. cepet sembuh mbak Jasmi..
    ngak cewe-ngak cowo sama aja.
    kalau sudah kangen ibu mah ngak ada yang ngalahin :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mas anak abah. :(.. Kok jadi melow gini sih kalian semua. Haha

      Delete
  4. Makasih mas anak abah. :(.. Kok jadi melow gini sih kalian semua. haha

    ReplyDelete
  5. Aduh saya kok jadi sedih nih malam2 begini..
    Aduh kok ada yang netes nih, aduh kayaknya saya nangis nih..
    eh bukan cuman ada air yg netes aja mungkin atap rumah bocor, tp kok layar komputer ga kelihatan nih,,
    aduh mata basah nih...
    huaaaa..., hiks hiks,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mata nya ditetesin In*to brp liter itu? Hehehe

      Aduh sorry ya, jadi ngajak baper berjamaah kyk gini.

      Delete
    2. Iya mbak nih jadi baper saya,,
      sedih jadinya kalau bgini, yg sudah tiada ditempatkan pada tempat terindah bersama Para Nabi dan Rosul di sisi Allah swt..
      aaamiiin..

      Delete
    3. Aamiin allahumma aamiin.. Makasih bnyk utk doanya muarra.. ^_^

      Delete
  6. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  7. Be seterooonngg!!! Saya baru saja merasakan hal seperti ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya dua2 nya udah gak ada bang.. Jadi insyaallah seterong. Hehe

      Delete