Saat Hape Nyemplung ke Laut Andaman

Thursday, April 27, 2017 Jasmi Bakri 18 Comments


Apa hendak dikata, rukun imam ke-6 memang benar adanya. Qada dan qadar memang harus diimani. Demi apa? Demi agar supaya kita bisa ikhlas dan lapang dada kalau-kalau ada sesuatu yang gak sesuai dengan keinginan kita terjadi. Kejadian yang kayak gimana? Ya contohnya kayak judul artikel ini. Hape 'semata wayang' a.k.a satu-satunya nyemplung ke laut. Oh my goodness.. Kok bisa sih? Ada-ada aja deh kamu, Anjas.

Banyak yang nanya gitu di postingan fb yang mana saya umumin, kalau saya lagi gak pegang hape untuk sementara waktu. Jadi semua urusan bisnis atau apalah yang penting-penting silakan hubungi saya via fb atau email. 

Saya jawab ngeyel aja: 'maklumlah, owhaaaang khayaaaa (red_orang kaya)'. 

Kepo banget sih yang nanya. Itu mereka pasti mau tau kronologi musibah itu terjadi. Mereka mau dengar cerita detik-detik mengenaskan hape saya pelan-pelan tenggelam ke dasar lautan dan nyangkut di antara terumbu-terumbu karang. 

Perhatian sekali mereka. Sumbangin IPhone7+ dong kakak..
Baiklah, untuk menjawab rasa penasaran Jasmi Lovers (ya elaaaah, merasa kek Inceus Syahrini aja saya. Sok terkenal gitchuu)^^, saya akan ceritakan disini kisah sedih dihari Minggu saya (pas banget kejadiaannya hari Minggu).

Ceritanya, mbak-mbak founder dan sales Addict Travel & Tours plesiran ke suatu tempat yang dijuluki 'Maldives of Thailand'.. Dimanakah itu?? Koh Lipe, Provinsi Satun, Thailand. Tepat sekali. Selamat.. Anda mendapatkan uang tunai 1 Juta Rupiah. Hadiah ditanggung pemenang. lol. 


Nah, karena gaji part time saya sebagai guru Bahasa Inggris di Thaksin University dibayar lebih cepat (karena full time nya udah dikontrak seumur hidup sama Addict Tours), saya pun tiba-tiba timbul niat untuk mengeksplor tempat-tempat menarik di Thailand. 

P.s: Tau aja lagi ngitung hari untuk payday, dan tiap hari ngecek mobile banking berharap angka saldo di rekening berubah jadi puluhan ribu Bath. Akhirnya, harapan saya terwujud hari Jumat (21/4). Berkah banget. Alhamdulillah. Biasanya dibayar per tanggal 25. Terimakasih bendahara. Kamu baik deh. 

Karena ini judulnya adalah unplanned trip, jadi kami memutuskan untuk ke Koh Lipe aja. Kenapa begitu? Ya karena pertama, tempatnya gak jauh amat dari tempat domisili saya. Cuma 4 jam naik minibus plus 2 jam naik ferry. Bayangin kalau harus ke Bangkok, 16 jam naik kereta api. Kan bisa lelah seluruh tubuh ini. Kedua, karena bajet minim, hanya mengandalkan jajan bulanan, jadi dihemat sebisa mungkin, at least hemat di biaya transport. Ketiga, karena entah lah, yang penting weekend-an. hahaha..

View dari atas kapal. Detik-detik tiba di pantai. 

Singkat cerita, hari sabtu saya dan Didi berangkat dan tiba disana menjelang sore. Hari Minggu nya kami ambil paket Island Hopping dan Snorkeling. Nah, mulai ada hint tuh kapan nyemplungnya. Hooh, itu dia. Jadi pas snorkeling gak perasan hape di kantong. Langsung aja majikan hape nyebur ke laut sangking excited nya. Karena kantungnya dangkal, dan mungkin hapenya juga pengen ikutan kenalan sama makhluk ciptaan Tuhan yang lainnya, dia pun keluar dari kantong dan berenang langsung kedasar laut. Bagus juga skill menyelam hape saya ya. Kalah sama majikannya. 

Saya bye-bye hape saya dengan perasaan campur aduk, antara miris, lucu, ikhlas, sedih, dan kuatir. Tentu banyak 'aduh-aduh' yang saya permasalahkan dan saya jawab sendiri.

'Aduh, gimana ya foto-foto banyak yang belum di back up'. Saya jawab, 'Ah, gak apa-apa. Itu bukan masalah besar'. 

'Aduh, habis ini gimana dong mau cek sosmed'. Saya jawab, "Gak apa-apa. Kan lagi liburan. Off aja dulu sosmednya. Pinjem hape Didi aja buat login IG'.

'Aduh, gimana nanti kalau mau login facebook dan email di device baru. kan request G-Code di nomor hape yang tenggelam'. Saya jawab, 'Ntar di komputer kantor, turn off aja G-Code nya'. 

'Aduh, ntar gimana dong komunikasi sama kastemer'. Saya jawab, 'Udah ah, jangan kayak orang susah aja. Makanya cari duit tuh yang giat, biar bisa beli baru'. 

Dan keaduhan yang lain-lain lagi, yang kemudian diatasi sama 'power healing' nya saya sendiri. Mujur aja saya punya power healing yang kuat, so kalau kehilangan sesuatu (material) ya gak sedih-sedih amat. Kecuali kalau kehilangan orang tersayang mungkin akan mewek dan airmata bercucuran. ^^

Nah, segindang aja dulu ceritanya. Nih, aku bagi bonus tips buat kawan-kawan saat snorkeling:

1. Ketahui dan cek kelayakan peralatan yang akan digunakan

Sebelum nyebur, kamu harus tau dulu peralatan yang akan kamu gunakan. Umumnya peralatan yang digunakan adalah masker dan pelampung (peralatan wajib). Sebagian ada juga yang pakai kaki katak (optional). Cek juga kelayakannya. Masih bisa digunakan atau gak. Kait pelampungnya jangan sampai longgar. Jangan lupa bersihkan atau cuci dulu alat snorkel nya sebelum dipakai. Gak mau kan langsung pakai bekas orang, masuk mulut lagi. hihihi.. Kalau ada alat snorkel sendiri itu lebih bagus. 

2. Snorkeling berdekatan dengan pemandu

Contohin Anjas ya. Snorkeling nya gak jauh-jauh dari kapal dan teman-teman yang lain.
Karena Anjas takuuuuuttt.. hihi


Snorkeling jangan jauh-jauh sama pemandu. Biar gampang kalau ada apa-apa terjadi, jadi ada yang nolongin. Apalagi bagi pemula, jangan karena excited banget malah berenang kemana-mana dan keluar dari batas yang ditentukan. 

3. Tetap tenang dan usahakan senyaman mungkin dalam air

Rileks aja, gak usah grasak-grusuk. Gerakkan kaki pelan-pelan kayak renang gaya bebas atau gaya katak, jaga keseimbangan tubuh dengan merentangkan kedua tangan. Yang paling penting, posisi badan tuh harus telungkup, ya. Kan mau liat ikan. Kalau terlentang, liat apaan dong? Liat burung-burung beterbangan menembus awan, beb.. lol

4. Jaga kebersihan dan kelestarian laut


Jangan buang sampah sembarangan ya. Kita harus menjaga kelestariam alam bawah laut. Jangan ambil atau merusak terumbu karang atau biota laut lainya. Ingat ingat, ting!

5. Bawa makanan ikan

Tuh fans nya Mbak Didi kok gak tertib minta tanda tangannya
Biar kamu dikerumunin sama ikan, bawa makanan ikan saat snorkeling. Kadang saya sengaja bawa roti untuk dikasih ke ikan. Dan jangan kaget kalau ada ikan yang gigit tangan kamu. Kayaknya mereka kelaparan banget pengen habisin semua makanan yang ada ditanggan kamu. hihihi.

6. Jangan bawa hape dalam kantong

Karena, jangan sampai kejadian diatas terjadi sama kamu. hahaha

Oke well, itu dia cerita dan tips dari saya yang apa lah ini.

Sampai jumpa lagi diartikel selanjutnya.

Thanks for reading, guys ^^.

18 comments:

  1. mbaa, aku juga pernah kayak gini..bedanya hp emakkuuu TTATT kena ceramahnya bikin keki huhu, sekarang jadi super hati-hati kalau ketemu kolam/pantai..

    Semoga nanti mba dapat pengganti si hp dalam waktu dekat, amiin

    suika-lovers.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak annafi pasti udah lulus tes denger omelan nih kayaknya. hihihi.. Aku juga kalo beli baru nanti, pasti akan lebih hati2. hiks

      Delete
  2. Ternyata hape nya juga pengin ikutan explore lautan kayak majikannya cuma lupa pake standar peralatan renang kek majikannya#hahahaha semoga cepet dapet gantinya ya. Btw,tampilan blognya baru lagi nih ya? Atau tabletor mataku yang khilaf ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, blog nya pake baju baru.. yeay.. hape nya gak kasih tau sih kalau doi mau ikutan. hha

      Delete
  3. Turut prihatin. Semoga hapenya nambah banyak pengalaman dan teman di lautan😊😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Semoga nemo dkk bisa nonton Youtube dari hape ku ya mbak. ^^

      Delete
  4. Alahaaiii... Kayaknya bukan rezeki mbaa ya, hape itu kepingin sekali mahu berteman sama teman-teman barunya di dasar lautan. Cumanya data-data penting yang ada di dalam hapenya itu ternyata bikin pusing teruusss ga habis pikir kok kalau saya di tempat mbaa. Menangis saya ga mau pulang kayak anak kecil. Hehehe...

    Salam jumaat dari Malaysia! ❤

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener juga ya. Kalau bukan lagi rezeki, memang akan berpindah tangan. Wah, orang malaysia, tapi lancar banget ngomong b.indonesianya.. Khatam nonton Cinta Fitri ya? hahaha

      Delete
  5. beli baru yasmi... In shaa Allah ada rezeki yang lebih baik..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Unni.. In Shaa Allah ada rezeki beli baru. Dan semoga berkah. :)

      Delete
  6. Ini tampilan baru ya, Mba. Ada beda-bedanya gitu..hehe
    HP juga pengen menyelap ya, Mba.hehe
    Semoga segera digantikan ya..aamiin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tampilan baru nih Andi.. Ganti kostum blog aku. hihihi.. Hape aku nakal banget ya, pake acara nyemplung syegala.. ^^

      Delete
  7. semoga cepat tergantikan... aminnn

    mba yakin lautnya bagus banget.. di Indonesia mah yang kaya gituan jauh banget buat dikunjungin.. huhuh

    cieee template baru.. heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. Iya, Indonesia lebih cantik.. Ntar balik ke indonesia pengen explore Indonesia.. Yuk barengan..

      Hooh, template baru. Yang dulu udah belel.. hihi

      Delete
  8. tips snorkling yg nomer 6 "uh" banget mbak hehe
    kudu bener-bener di praktekin ini, sering lupa kalau udah terpesona sama view laut lepas masalahnya. tau-tau asal nyemplung ke laut aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. No 6 jangan coba2 ya.. kalau gak mau nangis bombai.. wkwkwkwk

      Delete
  9. Snorkling sepertinya butuh mental yang kuat selain secara fisik tentunya. Wah jadi gimana dong kalau ga bawa HP? wkwkwkkwk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bawa kamera underwater aja mbak.. Dari pada nyemplung kayak saya. hahaha

      Delete