Volleyball Friendly Match Games 2018: Keseruan yang Sayang untuk Dilewatkan

Tuesday, April 10, 2018 Jasmi Bakri 0 Comments

Well, emang bener kata senior-senior yang udah malang melintang di dunia kepenulisan bahwa kalau udah lama gak nulis, parti ntar bingung harus nulis gimana. Udah gak bisa dibantah. Buktinya saya mau nulis paragraf pertama ini aja mikir keras sampe 4 hari. lol

Udah lama gak nulis, antara males atau kehabisan ide. Aduh, dasar otak saya aja yang gak mau diajak mikir. Padahal kalau mau nulis tentang gak sinkronnya hati dan otak antara nulis atau gak, bisa dijadiin novel trilogi. Otak dan hati saya gak pernah sejalan. Gak berpadu. Jadi lah menulisnya gak konsisten. Penyakit saya yang paling kronis.



Sebenarnya diartikel ini saya pengen ceritain keseruan friendly match bola voli 2018 yang diselenggarakan di Sport complex Prince of Songkhla University, Hatyai Thailand. Nah, yang jadi host nya yaitu Konsulat Republik Indonesia Songkhla. 

Friendly match ini udah berlangsung belasan tahun kalau gak salah. Nah, ini baru kali pertama saya ikut event ini. Ikut main voli ya mbak? Lha gak. Ikut meramaikan acara aja. Ya walau niat tulusnya adalah untuk makan makanan khas Indonesia yang disediakan oleh ibu-ibu pegawai konsulat. 

Event ini berlangsung satu hari aja dari pagi sampe sore hari Sabtu lalu tanggal 17 Maret 2018. Event ini adalah event pertandingan bola voli antara Indonesia, Malaysia, dan Thailand. Yang mana Malaysia diwakilkan oleh konsulatnya, sedangkan Thailand diwakilkan oleh sekolah olahraga Islam yaitu sekolah menengah Artakiyah. Nah, karena Thailand sekayak tuan tanah gitu, maka tim Thailand bisa mengirimkan 2 tim. Satunya lagi diwakilkan oleh 42nd Military Circle. 

Acara ini diresmikan langsung oleh bapak Konsulat Republik Indonesia Songkhla Bapak Triyogo Jatmiko. Udah gitu dilanjutkan dengan pertandingan antara tim putra dan tim putri. Seru banget ngeliat ibu-ibu main voli nya manis manja gitu. hahaha. Tim bapak-bapak juga gak kalah menarik, masa yang main itu udah tua tapi spike nya mematikan. Bahaya banget pokoknya.


Saya pribadi jujur gak pernah main voli. Seumur-umur emang gak pernah main voli. Tapi diajakin juga latihan ama temen-temen Indonesia yang lainnya, ya gitu deh, bola datang, sayanya lari. Takut. hahahaha. Emang gak bakat olahraga saya mah. 

Kuliner Indonesia yang Dirindukan Anak Rantau


Ini dia sebenarnya yang ditunggu-tunggu anak rantau. Karena Konsulat RI yang ngadain acara, jadi menu makanan yang dihidangkan sudah tentu kuliner khas Indonesia. Hayooo, pada ngiler kan ya. Nih saya absen ya apa aja yang ada disana. Bakso, udah jelas ada. Lengkap dengan sambelnya. Next, ada bakwan plus cabe rawit yang bikin lidah gemes gitu. Terus ada apalagi? Ada bihun goreng, ada kacang rebus, ada rendang. hah? Rendang? Iya mamen.... Rendang daging. Mewah banget hidangannya kan ya. Gak cuma untuk makan ditempat, bahkan bisa bungkus untuk dibawa pulang. Surga banget untuk anak rantau.

Selain itu juga ada air tebu yang jadi bintang tamu yang saya pribadi sih doyan banget. Apalagi di Hatyai sekarang musim panasnya garang banget. Memang kehadiran air tebu terbaik lah. Eit, bukan cuma itu ya, semua mahasiswa dan warga negara Indonesia yang hadir juga dapat kaos polo yang nyaman banget dipakai. Bangga banget pakainya, beneran berasa Garuda di dadaku. 

Keseruan yang Sayang untuk dilewatkan


Hadir di acara ini tuh serasa pulang kampung. Bisa ngobrol dengan bahasa ibu dengan temen-temen yang baru dikenal dan juga ketemu sama temen satu kampung, alias orang Aceh dan ngobrol pakai bahasa lokal itu berasa surga banget. Jujur udah lama gak ngomong pakai bahasa Daerah, sekalinya ngomong kok ya terobati banget rasa kangen rumah. 

Lagu-lagu seperti Bendera nyanyian grup band Cokelat dan juga lagu-lagu Wali Band yang suasana nya kerasa banget kayak nongkrong di mana gitu ama temen-temen sepermainan di kampung. 

Soal menang atau kalah ya gak jadi masalah. Yang penting itu persahabatan antar 3 negara ini makin kuat gitu lho. Dan yang paling penting juga warna negara Indonesia yang ada di Thailand bisa reunian. Bahagia banget pokoknya. 

Terus juaranya siapa?


Well, tim putra dan tim putri Indonesia dua-duanya harus puas diposisi keempat. Sedangkan juara satu tim putri diraih oleh Tim Konsulat Malaysia dan piala juara 1 tim putra dibpoyong oleh 42nd Military Circle. Wah, yang main untuk tim putra ini cantik-cantik lho. Kalah perawatan kita yang cewek tulen. Gitu-gitu mainnya juga keren banget. Gitu-gitu gimana sih maksudnya? Ya itu yang mainnya ldyboy gitu, bu ibu. Lha kok bisa masuk militer? nah, itu sebenarnya mereka mahasiswa yang lagi ngambil program wajib militer. Jadi jangan pandang remeh pukulan cowok-cowok kemayu itu. 

Next time, Sekolah Olahraga Islam Artakiyah yang jadi host. Semoga makanannya mantap-mantap kayak yang disuguhkan Konsulat Indonesia. Salute buat ibu-ibu Konsulat yang kerja keras banget memasak, menata, da menghidangkan makanan untuk semua pemain dan penonton yang datang. Salut juga kepada warna negara Indonesia yang ada di thailand yang bahu membahu menyiseskan acara kemarin. 

Hidup Indonesia Raya!



0 comments: